Followers

Thursday, January 20, 2011

Syurga Dunia - Cinque Terre, Itali

CIAO TUTTI!

Ertinya Hai Semua. Assalamualaikum. Dah berminggu-minggu rasanya aku banyak update pasal my latest trip ke Istanbul Turki je kan. Kisahnya belum habis lagi. Rasa eloklah dihentikan buat sementara waktu untuk mengelakkan rasa jemu. InshaAllah aku akan hantar artikel ringkas berkenaan pengalaman aku bekerja di Itali pada sebuah majalah tempatan terbitan Karangkraf. Jadinya pasal tula aku prefer untuk update pasal trip masa di Itali. Mari kita aktifkan kembali mode EAT LOVE & PRAY! ;p

Aku pilih untuk mulakan dengan summer trip terbaik di Itali iaitu ke Cinque Terre.


Setelah berjam-jam lamanya dalam tren, akhirnya kami sampai di salah satu daripada pekan Cinque Terre iaitu Vernazza di mana merupakan tempat hotel kami menginap. Turun saja dari station keretapi mamma mia! Kombinasi warna bangunan iaitu kuning, merah cair, oren, pink dan hijau yang sangat menjadi. Memberikan mood summer yang terbaik. Segalanya memang dah siap dibooking oleh member aku seawal sebulan sebelumnya.


Berjalan dalam beberapa blok bangunan saja dah ternampak laut biru yang terbentang luas. Di persisir pantainya pula dipenuhi dengan pengunjung yang sedang mandi-manda dan tak kurangnya yang sedang berjemur macam sotong kering. Aku dah terpacak kat tepi tu asyik dengan memerhatikanpemandangan yang jarang sekali dapat disaksikan di tanahair sendiri hehe. Member aku mengajak untuk check-in hotel kami terlebih dahulu. Potong stim betul.


Hotel kami memang betul-betul menghadap laut. Dengan merujuk pada alamat nombor pintu yang kami ada, kami tekan loceng pintu. Setelah tiga kali dibunyikan masih tak dibuka-buka jugak. Ai takkan tidur lagi kan. Tengok jam sudahpun 12.45 tengahari. Aku mula berasa sangsi betul ke alamat hotel ni yang kami cari. Perut asyik menyanyi dari tadi dan sebelah tu pulak ada restoran pizza. Tengah aku bebel mengajak member aku untuk makan terlebih dahulu, tiba-tiba pintu hotel tu pun terbukak. "Ciao! Buon giorno!" Seorang makcik menyapa mesra menyambut ketibaan kami. Kami melangkah masuk ke bangunan tersebut. Gelap. Yang Nampak cuma anak tangga yang disinari cahaya luar melalui ruang tingkap. Ada 4 tingkat yang mana setiap satu aras ada 2bilik. Bilik kami di atas sekali. Pintunya kecil sampai kami kena menundukkan kepala sehingga aku sangkakan dia beri bilik loteng untuk kami pada mulanya. Setelah membawa kami ke bilik, menyerahkan kunci dan menerangkan beberapa perkara berkenaan bilik tersebut makcik tadi pun berlalu pergi. Katanya sarapan untuk besok hari akan dihantar dalam 7.30 pagi. Ayat terakhirnya sambil melambaikan tangan, Buon Vacanza!

Sebuah katil empuk. Almari dan cermin. Lantai yang dihampar permaidani. Tandas. Serta yang terbaik adalah ruang balkoni yang menghadap ke arah laut sudah cukup baik buat aku. Walaupun pemandangannya terlindung dek bangunan bersebelahan, tapi suara dan angin laut seolah-olah memanggil aku untuk ke luar. Aku duduk pada bangku kecil yang disediakan dengan sebuah meja. Mengambil angin seketika dan eh tengok tu! ada meow~


Setelah itu kami segera keluar. Aku tukar pakai singlet pasal cuaca di luar agak panas. Dah alang-alang berpeluh nak hiking kan. Tapi still taruk lotion la hehe. Dari Vernazza, kami mengikut laluan hiking menuju ke Manarola. Sebenarnya anda boleh memilih untuk bergerak dengan menggunakan train yang menghubungkan setiap pekan di Cinque Terre. Tapi percayalah dengan berjalan kaki di lereng bukit tersebut yang anda boleh menyaksikan pemandangan yang sangat mengagumkan. Sepanjang hayat saya berumur 25 tahun pada ketika itu, saya tak dapat nafikan itulah kali pertama saya menyaksikan suatu panorama yang sangat-sangat mempersonakan. Peluang untuk menyaksikan laut biru yang terbentang luas dari dari sebuah bukit adalah saat yang tak mungkin saya lupakan. Pada hujung kawasan tanjungnya dipenuhi dengan bangunan rumah, hotel, restoran yang kebanyakannya dibina dia atas batu. Di belakang saya pula dipenuhi dengan tanaman pokok yang menyejukkan mata. Tak tahu lagi nak guna perkataan apa untuk menggambarkannya. Mengasyikkan, mempersonakan, menerujakan, mendamaikan! Subhanallah. Beberapa pengunjung lain turut sama hiking selain kami.


Bila tengok laut membiru macam tu, rasa nak terus terjun je dari bukit tu. Ada satu point yang kita boleh turun mandi. Tertera pada papan tu. Tapi kami try turun, laluannya curam dan ada part yang banyak berlubang. Dahla tak ada pokok ke nak berpaut. Kat tepi tu ada tulis pericoloso yang bererti bahaya! Melalui ruang-ruang celah semak tu boleh nampak macam kelibat beberapa orang yang tengah berjemur kat bawah tu. Aku tak sedap hati jadi berpatah balik dan naik untuk teruskan perjalanan di lereng bukit. Jalan punya jalan. Daki punya daki. Kering tekak ni hah. Syukurlah ada sebuah kedai kat atas tu. Apa lagi balun la sedut lemonade sekali nafas. Sedap giler. Sejuk tekak aku. Ada jugak dia jual pizza dan makanan lain, tapi masa tu kami tak lapar pulak.


Perjalanan diteruskan. Tak tahu nak cakap macam mana. Dah berjalan tepi pemandangan laut macam tu, rasanya tenang jer. Kalau pergi bersama-sama yang tersayang lagi syok la kan. Sampai dekat satu area ni. Ada lebih banyak deretan restoran kat situ. Tapi kebanyakannya masih belum dibuka masa tu. Maybe start beroperasi waktu petang kan. Kami ke satu sudut bangunan tu, yang ada tulis anak panah il bagno. Maknanya mandi macam tulah. Haha aku dah excited giler nak turun masa tuh. Cantik. Tengok jela pada gambar tu. Kat situlah aku mandi. Kat situ jugakla ramai yang berbogel je haha aku tertengok kot. Air sejuk. Dasarnya pulak dipenuhi dengan batu licin sampai terluka jugak la kaki aku. Nak menyelam jauh tapi aku mandi sorang-sorang. Kalau bebudak lain ada join baru la havoc kan! Huhu



malas kucing ni. babab nak!

Lepas settle main-main air, kami ke pergi ke atas balik dan teruskan perjalanan menuju ke Pekan Manarola. Boleh dikatakan perjalanan nak sampai ke Manarola itu sendiri sungguh dah cukup menarik. Aku tak tahu nak jangkakan apa pulak yang ada di Manarola tu sendiri masa tu. Rupa-rupanya viewnya lagilah terbaik wok.(Aku pun tak tau kenapa wok. Teringat kat makcik Wok jiran lama aku). Korang tengokla sendiri gambar-gambarnya ya.











bersambung......

5 comments:

noor hawa natasya said...

syoknyer dpt melancong sana sini..
huhuhu. dpt g tempat2 yg sgt cantik tu..

Akie Jack said...

hehe ini masa saya kerja kat Itali dulu.. Alhamdulillah.. merasala berjalan

noor hawa natasya said...

owh yer ke...
bekerja sambil berjalan.huhu
pasni g tempat2 lain plak la..

Akie Jack said...

InshaAllah.. ada rezeki nak ke Mesir. Dan lg baik ke Mekah hehe

adia_anarris said...

ehem ehem..bile dah kuar magazine bagitau eh? nak baca. haha :P